Dukung Teori Darwin, Homo Erectus Diklaim Nenek Moyang Manusia dari Pulau Jawa

oleh -16 Dilihat
oleh

PARIS – Homo erectus pertama kali ditemukan di Pulau Jawa, Indonesia, lalu di China, keduanya terkenal dengan fosil Manusia Jawa dan Manusia Peking.

Penemuan Eugène Dubois di Jawa pada tahun 1891 memberikan bukti penting yang mendukung teori evolusi manusia Darwin.

Menurut Conversations, penemuan artefak batu di dataran tinggi loess di Tiongkok menunjukkan bahwa hominin, kemungkinan Homo erectus, hidup di daerah tersebut 2,1 juta tahun yang lalu. Hal ini menunjukkan bahwa mereka hadir di Asia setidaknya 400.000 tahun yang lalu.

Situs Homo erectus purba lainnya ditemukan di Georgia di wilayah Kaukasus (1,8 juta tahun lalu), Jawa dan Afrika.

Homo erectus diperkirakan sebagian besar telah punah setelah kedatangan manusia modern – namun beberapa temuan di Jawa memperkirakan keberadaannya (agak aneh) terjadi pada 40.000 tahun yang lalu.

Jika tanggal tersebut benar, berarti mereka hidup berdampingan dengan Homo sapiens, meski hanya di wilayah kecil di Indonesia.

Homo erectus merupakan nenek moyang pertama kita yang memiliki tubuh mirip manusia modern. Mereka lebih tinggi dan berotak lebih besar dibandingkan spesies hominin awal seperti Australopithecus sp. Atau Homo habilis.

Wajah mereka terlihat berbeda dengan wajah kami: datar, dengan alis yang menonjol.

Homo erectus dapat berjalan dan berjalan lebih cepat dibandingkan nenek moyangnya karena kakinya yang panjang dan postur tubuhnya yang tegak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *