Harga Emas Dunia Diramal Tak Secerah Pekan Lalu, Ini Prediksi Analis!

oleh -23 Dilihat
oleh

INFOKUTIM.COM, Jakarta – Harga emas global mencapai level tertinggi pada pekan lalu dan mendekati $2.050 per ounce. Kenaikan harga emas global pada pekan lalu didukung oleh permintaan instrumen investasi yang aman akibat konflik Timur Tengah dan sentimen terhadap penurunan suku bunga dalam waktu dekat.

Namun seiring berjalannya waktu, komentar dovish Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve serta lemahnya sentimen geopolitik akhirnya melemahkan selera investor terhadap logam mulia tersebut.

Survei mingguan Kitco News mengenai harga emas untuk analis dan investor ritel hampir sepenuhnya disahkan pada minggu lalu. Kebanyakan dari mereka memperkirakan kenaikan harga emas.

Namun, hal ini berbeda dengan survei terbaru yang dilakukan pada akhir pekan lalu. Sebagian besar analis dan pelaku pasar memperkirakan harga emas akan tetap stabil atau menurun pada pekan ini.

“Saya bersikap bearish terhadap emas minggu ini,” Colin Czynski, kepala analis di SIA Wealth Management, mengatakan kepada Kitco pada Senin (@2/1/2024).

“Dengan meningkatnya imbal hasil obligasi pemerintah dan menguatnya dolar AS, emas menghadapi tantangan yang moderat.” Dia menambahkan.

Editor VR Metals/Resource Letter Mark Leibowitz mengatakan dia tidak akan bertaruh banyak pada emas minggu ini mengingat keadaan saat ini.

“Target bullish rata-rata sebesar $2.700 akan membuat emas tidak diragukan lagi, terutama karena analisis pasar saya secara keseluruhan negatif dan media jelas-jelas mengabaikan Perang Dunia III yang sedang berlangsung,” katanya.

Mark Chandler, direktur pelaksana valas global di Bannockburn, mengatakan bahwa tanpa tambahan premi konflik, suku bunga dan berita ekonomi akan memberikan arah harga pada minggu ini.

“Level tertinggi ditetapkan di dekat $2,058 pada hari Senin lalu dan level terendah yang tercatat pada pertengahan minggu lalu berada tepat di bawah $2,002. “Geopolitik dan perluasan konflik di Timur Tengah mempunyai dampak yang lebih kecil dari perkiraan saya.” kata Chandler.

Chandler melanjutkan: Imbal hasil Treasury 2 dan 10 tahun naik hampir 20 basis poin minggu lalu. “Dolar memperoleh momentum pada paruh pertama minggu lalu didukung peningkatan perdagangan emas,” katanya.

“Ketika pasar yang sedang tren mulai melakukan konsolidasi, logam kuning menjadi stabil. “Saya kira penyesuaian suku bunga AS belum selesai, tapi fokus minggu ini adalah tinjauan pertama PDB AS kuartal ke-4 dan tiga pertemuan bank sentral (BoJ, ECB, dan Bank of Canada),” jelasnya.

Sean Lusk, kepala cakupan di Walsh Trading, mengatakan emas kehilangan dukungan saat ini dan dia yakin penembusan di bawah $2.000 per ounce bisa dengan mudah terjadi.

Meskipun ia memperkirakan perekonomian AS akan menghadapi tantangan tambahan pada tahun 2024, saat ini tidak ada alasan untuk memperkirakan harga saham akan berfluktuasi.

“Berdasarkan data ekonomi yang kami lihat sejauh ini, tidak ada alasan untuk khawatir,” kata Lusk.

“Tanpa adanya hal besar yang keluar dari pasar, kami tidak melihat hal itu terjadi karena pecahnya perang atau kekhawatiran atau kurangnya keyakinan bahwa segala sesuatunya akan tetap berstatus quo… Pasar mengabaikan banyak kekhawatiran.” “Anda mungkin mengira hal ini akan lebih berpengaruh dan menjadi faktor penentu harga di sini, namun kenyataannya tidak demikian,” katanya.

Lusk mengatakan pendorong lonjakan harga emas baru-baru ini mulai berkurang dan pasokan musiman akan segera berakhir.

Minggu ini, 14 analis Wall Street yang berpartisipasi dalam Survei Emas Kitco News mengindikasikan bahwa tren bullish minggu lalu telah melambat secara signifikan. Enam ahli atau 42% memperkirakan harga emas akan naik pada minggu ini.

Sementara empat analis, mewakili 29%, memperkirakan harga akan turun, empat analis lainnya, 29% sisanya, bersikap netral terhadap emas untuk minggu depan.

Sementara itu, survei online Kitco mengumpulkan 150 suara minggu ini dan pengecer tersebut hampir setuju dengan pendapat para ahli. 66 investor ritel, mewakili 44%, memperkirakan emas akan naik minggu ini.

Sebanyak 44 responden, atau 29%, memperkirakan harga akan turun, sementara 40 responden, atau 27%, bersikap netral terhadap prospek jangka pendek logam mulia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *