Harga Pil Narkoba Ini Lebih Murah dari Sembako, Cuma Rp8 Ribu

oleh -31 Dilihat
oleh

Vientiane – Perdagangan narkoba di Vientiane, ibu kota Laos, berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Salah satu alasannya adalah negara tetangga Myanmar, di mana pemberontakan pada tahun 2021 telah menciptakan kekacauan dan kekosongan hukum dan ketertiban yang memungkinkan berkembangnya kartel narkoba. Di Laos, pihak berwenang yang kekurangan sumber daya kini harus menghadapi masuknya narkoba dalam jumlah besar karena negara tersebut telah menjadi jalur utama perdagangan narkoba di Asia. Staf garda depan menyebutkan, kapsul saat ini dijual seharga $0,24 sen (atau Rp8 ribu) per buah, demikian laporan Al Jazeera, Selasa 7 November 2023. Artinya, obat dijual lebih murah dibandingkan bahan pokok seperti makanan dan air. dan membuat obat-obatan terjangkau bagi semua orang di salah satu negara miskin di Asia. Bounme, direktur Pusat Transformasi Laos, salah satu dari dua pusat kesehatan swasta di negara tersebut, mengatakan “segala sesuatunya menjadi lebih mahal” di Laos selama pandemi Covid-19. , ketika “obat-obatan semakin murah”. “Pengguna narkoba mengatakan harga sepotong yaba saat ini adalah 5.000 hingga 7.000 kip ($0,24 hingga $0,34 atau Rp8 ribu hingga Rp10 ribu),” kata Bounme, yang mewawancarai seorang pasien, yang baru-baru ini dirawat di rumah sakit. “Kalau beli sebungkus 200 pil bisa murah seharga 2.500 ($0,12 atau Rp 3 ribu) pil,” ujarnya. Segitiga Emas, sebuah daerah terpencil di mana perbatasan Thailand, Myanmar dan Laos bertemu, telah lama menjadi salah satu pusat farmasi terbesar di dunia. Dalam sejarah Shan, zona perang berada di timur negara itu dan memiliki perbatasan yang panjang dan keropos dengan Laos. Selama bertahun-tahun, perdagangan narkoba telah memberikan pendanaan yang signifikan bagi kelompok bersenjata dan angkatan bersenjata di negara-negara bermasalah, dengan pengiriman narkoba melintasi perbatasan ke Tiongkok, Laos, dan Thailand, serta ke pasar internasional. meningkatnya pelanggaran hukum dan pertempuran di seluruh negeri, pemberantasan penggunaan narkoba, beberapa kelompok bersenjata dan pihak berwenang Myanmar terkena dampaknya. Sejumlah tentara di militer juga disebut-sebut beralih ke obat-obatan untuk membiayai makanan dan menggaji prajuritnya. Di Negara Bagian Shan, situasi pasca pemberontakan menciptakan “badai sempurna” untuk produksi obat-obatan terlarang, menurut Jeremy Douglas, perwakilan regional. “Ada krisis keamanan di negara Shan, percepatan produksi narkoba setelah pemberontakan, dan perbatasan yang sangat besar dan keropos di Sungai Mekong antara Shan dan Laos,” katanya. Laporan UNODC bulan Juni ini juga menemukan bahwa jumlah tablet sabu di Laos merupakan tahun kedua berturut-turut pada tahun 2022, yaitu sebanyak 144 juta tablet. Pada tahun 2019 dan 2020, angka tersebut hanya akan meningkat menjadi masing-masing 17,7 juta dan 18,6 juta tablet,’ Namun ketika penyitaan utama menjadi berita, organisasi kriminal yang memfasilitasi pengiriman barang-barang tersebut tidak terpengaruh, menurut pengamat internasional yang ada di dalam. pengalaman di Laos. Ia mengatakan, “Kecanduan narkoba adalah sebuah target (polisi Laos) dan taruhannya terhadap kecanduan narkoba terjadi dari waktu ke waktu,” katanya. “Hal yang paling meresahkan adalah sebagian besar petugas polisi tidak melakukan penangkapan sekaligus, bahkan dalam banyak kasus mereka tidak menangkap pengemudi kendaraan pengantar narkoba. Komisi Nasional Pengendalian dan Pengawasan Narkoba Laos memperkirakan akan ada sekitar 90.000 orang. pengguna narkoba pada tahun 2023, atau sekitar 1 persen dari populasi menurut penelitian pemerintah.Gara-gara alkohol dan narkoba, karir Adriano di Inter Milan hilang, mantan bintang timnas Brasil, Adriano mengalami kemunduran dalam karirnya. saat bermain untuk Inter Milan.INFOKUTIM.COM.co.id 22 Februari 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *