Heboh Apple Rekrut Hacker Kelas Kakap

oleh -68 Dilihat
oleh

Jakarta – Apple merekrut dan menyewa peretas untuk menemukan celah keamanan iPhone.

Saat ini iPhone 15 terbaru, iPhone ini memiliki chip A17 Pro. Namun, hanya karena chip ini adalah “chip iPhone kelas baru yang menawarkan performa grafis terbaik” tidak berarti Apple tidak selalu berupaya menciptakan teknologi yang lebih baik dan lebih aman.

Menurut Unilad, pada Selasa, 21 November 2023, Apple baru-baru ini merilis Lockdown Mode untuk “melindungi perangkat dari serangan siber yang sangat langka dan sangat canggih.”

Mode lanjutan ini memengaruhi fitur-fitur seperti perpesanan, penjelajahan web, dan foto. Pada dasarnya, “perangkat tidak akan berfungsi seperti biasa” dan dengan demikian “mengurangi potensi serangan yang menggunakan spyware serbaguna.”

Jadi mengapa Apple mempekerjakan peretas di Paris ketika aplikasi dan perangkat lunak iPhone sangat terlindungi?

Hanya karena perangkat lunak ponsel aman bukan berarti ponsel atau perangkat kerasnya akan selalu aman dari peretas.

Misalnya, meskipun Anda mengunduh perangkat lunak terbaru, perangkat atau perangkat yang dibeli tidak lagi dimiliki oleh Apple, sehingga perusahaan harus mengujinya dan bekerja keras di belakang layar untuk memastikan bahwa perangkat tersebut selalu mutakhir. .aman dari peretasan. . dilepaskan dan digunakan. Dan salah satu bagian iPhone yang menjadi fokus Apple adalah chipnya.

Menurut surat kabar Independent, para insinyur di Paris bekerja keras untuk membobol iPhone dan menemukan kerentanannya.

Segala sesuatu yang terjadi di telepon dan chip yang mengontrol cara kerjanya harus dienkripsi dengan mengingat semua data aman yang diprosesnya. Misalnya, mencegah pengambilan atau pencurian foto yang disimpan di iCloud.

Dan enkripsi ini harus dilakukan dengan cerdas, bukan dengan cepat. Jadi peretas tidak bisa melihat apa yang mereka lakukan, mereka masuk dan mendapatkan semua informasi yang mereka bisa.

Apple menguji chipnya dengan laser, mendinginkannya, memanaskannya, dan mempekerjakan peretas untuk melakukan apa pun untuk menentukan seberapa rentan chip tersebut. Bagaimana jika mereka menemukan kelemahannya?

Jadi mereka akan menemukan solusi dan bekerja hingga chip dan iPhone secara keseluruhan seaman mungkin

Kepala arsitektur teknik dan keamanan Apple, Ivan Krstic, mengatakan kepada Independent: “Saya pikir apa yang terjadi adalah semakin banyak peluang serangan. Dan itu adalah bagian dari penyebaran teknologi yang lebih luas. Lebih banyak pilihan.

“Hal ini menciptakan lebih banyak peluang bagi lebih banyak penyerang untuk meningkatkan dan mengembangkan keterampilan mereka dalam memilih di mana mereka ingin menyerang.”

Kebanyakan orang tidak akan pernah menjadi sasaran serangan kekerasan seperti itu, namun Krystic mengatakan: “Ketika kita melihat bagaimana program mata-mata kelas negara ini disalahgunakan, orang-orang yang kami targetkan adalah jurnalis, diplomat, orang-orang yang berjuang untuk membuat dunia menjadi sebuah negara yang damai. tempat yang lebih baik..

Dan kami percaya bahwa spyware jenis ini salah jika disalahgunakan dengan cara ini. Kami percaya bahwa para pengguna ini berhak mendapatkan akses yang sama terhadap teknologi yang andal dan aman serta kemampuan untuk berkomunikasi dengan aman dan bebas seperti semua pengguna kami lainnya.

“Jadi ini bukan keputusan bisnis bagi kami. Ini…melakukan hal yang benar.” kesimpulannya. CCTV memata-matai penjahat di bus Di era digital, kamera pengintai atau televisi sirkuit tertutup/CCTV telah menjadi salah satu teknologi yang paling andal. Perangkat ini dipasang di bus penumpang INFOKUTIM.COM.co.id pada 30 Desember 2023

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *