Kasus Covid-19 Naik Lagi, Data Tunjukkan Kini Sebabkan Gejala-Gejala Tak Biasa

oleh -29 Dilihat
oleh

INFOKUTIM.COM, Jakarta Kita terus mendengar tentang dampak baru COVID, dan gelombang JN.1 merupakan gelombang terbaru yang diumumkan. Pada tanggal 22 Desember, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa mereka memeriksa JN.1, “jumlah infeksi terus meningkat,” dan juga mengatakan bahwa yang teratas adalah yang terbaik dari yang lain. di Amerika.

Menurut CDC, “terus terjadi” bahwa JN.1 lebih baik dalam mentransfer atau lebih baik dalam menghindari sistem kekebalan tubuh, namun masih terlalu dini untuk mengetahui seberapa besar variabel ini akan meningkat. banyak penyakit dan rumah sakit.

Namun CDC terus menghimbau masyarakat untuk mendapatkan vaksinasi JN.1, terutama karena penyakit pernapasan lain seperti flu sedang meningkat. Meskipun para ahli mengatakan bahwa gejala-gejala COVID-19 masih sama – tingkat keparahannya bervariasi tergantung pada kebutuhan dan kesehatan orangnya, bukan perbedaannya – tampaknya ini merupakan tanda perbedaan.

Bagaimana bisa? Kumpulkan dari Kesibukan, di sini. 1. Kesulitan tidur

Tingkat COVID-19 dan influenza meningkat di Inggris, dan data baru dari otoritas kesehatan Inggris mencatat beberapa gejala umum yang menyerang orang-orang pada musim dingin ini.

Menurut informasi terkini, salah satu gejala tidak biasa yang terkait dengan penyakit baru ini adalah kesulitan tidur. Berdasarkan data, sekitar 10,8 persen orang yang disurvei melaporkan kesulitan tidur. 2. Kecemasan atau kekhawatiran

Meskipun kita sering mengasosiasikan gejala fisik dengan penyakit, terkadang gejala tersebut juga dapat memengaruhi kesehatan mental kita – meskipun hal tersebut tidak terduga. Berdasarkan data di Inggris, 10,5 persen responden survei mengatakan kecemasan atau kekhawatiran merupakan gejala COVID.

Beralih ke gejala yang berbeda, sekitar 13,2 persen responden melaporkan sakit tenggorokan, berdasarkan data dari Inggris. Dalam beberapa bulan terakhir, dokter di Amerika juga mengatakan bahwa sakit tenggorokan merupakan salah satu gejala pertama yang muncul pada penyakit COVID. 4. Nyeri otot

Seperti virus lainnya, COVID dapat menyebabkan rasa sakit yang parah pada banyak pasien. Berdasarkan data Inggris, 15,8 persen pasien menderita nyeri otot akibat virus pada musim dingin ini. 5. Kelemahan atau kelemahan

COVID juga merupakan kelelahan, terutama kelelahan atau kelemahan, dan 19,6 persen responden mengaku mengalaminya saat sakit.

Batuk, yang mungkin merupakan salah satu gejala COVID yang paling umum, merupakan gejala paling umum kedua, dengan 22,9 persen responden di Inggris melaporkan beberapa jenis batuk.

Dalam sebuah wawancara dengan Parade awal bulan ini, William Schaffner, MD, seorang profesor penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center, mengatakan bahwa “batuk kering” terkait dengan infeksi COVID-19, dan lebih sering terjadi saat bepergian dibandingkan jenis lainnya – itu permanen. lebih lama. waktu yang lama. selama satu hingga dua minggu, atau terkadang lebih lama. 7. Kepala

Sakit kepala adalah gejala yang paling umum, dengan 20,1 persen responden melaporkannya sebagai suatu masalah.

Hidung meler adalah penyakit yang paling sering dilaporkan, dengan 31,1 persen responden mengalami pilek. Schaffner mengatakan kepada Parade bahwa pilek datang setelah sakit tenggorokan. Penderitanya juga mungkin mengalami masalah lain selain gejala fisik

Data tersebut juga mengungkapkan risiko kesehatan lain yang terkait dengan penyakit pernapasan, “masalah kesehatan pribadi apa pun”, dan orang-orang yang melaporkan tidak dapat melakukan aktivitas sehari-hari yang seharusnya berlangsung. di rumah sakit atau perawatan darurat, dll.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *