Lebih dari Rp27 Triliun Kripto Dicuri Sepanjang Tahun 2023

oleh -60 Dilihat
oleh

LONDON – Lebih dari 1,8 miliar USD atau setara Rp 27 triliun kripto telah dicuri oleh peretas sepanjang tahun 2023. Angka tersebut terbilang sangat tinggi, dengan kerugian yang tidak sedikit.

Seperti dilansir Techradar pada Kamis (28/12/2023), pencurian terbesar terjadi di Multichain, dengan kerugian lebih dari 230 juta USD atau setara Rp 3,5 triliun pada Juli lalu.

Disusul Euler Finance sebesar USD 196 juta atau Rp 3 triliun, Mixin Network sebesar USD 142 juta atau Rp 2,1 triliun, dan Poloniex sebesar USD 122 juta atau sekitar Rp 1,8 triliun.

“Angka-angka ini, meskipun tersebar dalam beberapa insiden, menyoroti kerentanan dan tantangan yang terus-menerus dalam ekosistem DeFi,” tulis De.Fi dalam dokumennya.

“Tahun 2023 adalah bukti kerentanan yang sedang berlangsung dan langkah-langkah yang diambil untuk mengatasinya, meskipun minat terhadap ruang tersebut relatif berkurang karena pasar yang lambat pada paruh pertama tahun ini,” lanjutnya.

Namun, ini adalah pertama kalinya peretas mencuri lebih sedikit dibandingkan tahun lalu. Perusahaan analisis Blockchain Chainalysis melaporkan bahwa $3,8 miliar dicuri tahun lalu, dan $3,3 miliar akan dicuri pada tahun 2021.

Sebagian besar uang yang dicuri dalam insiden ini disalurkan ke Lazarus Group, aktor ancaman terkenal yang disponsori negara Korea Utara yang dikatakan membantu membiayai negara tersebut. program nuklir dengan uang curian.

“Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa peretas mata uang kripto adalah bagian besar dari perekonomian negara,” kata Chainalysis saat itu.

REKT telah melacak peretasan dan pelanggaran kripto sejak pertengahan 2011, dan total lebih dari $77 miliar telah dicuri. Pada saat yang sama, $6,6 miliar diperoleh kembali oleh penegak hukum dan lembaga lainnya.

Meskipun rantai terbesar seperti Bitcoin dan Ethereum tetap aman, infrastruktur di sekitar mereka adalah tempat sebagian besar peretas, protokol peminjaman, jembatan dan sejenisnya, tetap menjadi mata rantai terlemah dalam industri ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *