OpenAI Tangguhkan Akun Pemilik TikTok, Ini Alasannya

oleh -121 Dilihat
oleh

INFOKUTIM.COM, Jakarta – OpenAI telah menangguhkan akun pembuat TikTok, ByteDance, setelah dilaporkan menggunakan GPT untuk melatih model AI-nya. OpenAI menganggap hal ini sebagai pelanggaran terhadap lisensi pengembang Microsoft dan OpenAI.

Menurut laporan The Verge, ByteDance diam-diam menggunakan data yang dihasilkan oleh GPT untuk mengembangkan Large Language Model, atau LLM, pesaingnya. LLM digunakan untuk melatih chatbot AI yang dapat digunakan untuk melakukan berbagai tugas.

Bagaimana Bytedance melanggar aturan OpenAI?

Praktik menggunakan teknologi OpenAI untuk mengembangkan model bahasa Anda sendiri merupakan pelanggaran langsung terhadap persyaratan layanan OpenAI.

Berdasarkan Ketentuan, Pengguna Akhir tidak diizinkan menggunakan Sumber Data untuk mengembangkan model kecerdasan buatan apa pun yang bersaing dengan produk dan layanan kami. Namun, pengguna dapat menggunakan hasilnya untuk (i) mengembangkan model kecerdasan buatan yang terutama ditujukan untuk klasifikasi. atau mengatur data (misalnya, penyematan atau pengklasifikasi), kecuali model tersebut didistribusikan atau tersedia secara komersial kepada pihak ketiga dan (ii) menyempurnakan model yang disediakan sebagai bagian dari layanan Perusahaan.

ByteDance membeli akses ke OpenAI melalui Microsoft, yang memiliki kebijakan serupa. Laporan tersebut mengklaim bahwa dokumen internal ByteDance mengonfirmasi bahwa API OpenAI diandalkan untuk mengembangkan LLM intinya, dengan nama sandi Project SEED, di hampir setiap tahap pengembangan, termasuk pelatihan dan evaluasi model.

Juru bicara OpenAI Nico Felix mengatakan akun ByteDance telah ditangguhkan. Menurutnya, seluruh pelanggan API harus mengikuti kebijakan penggunaan untuk memastikan teknologi perusahaannya digunakan untuk kebaikan. “Meskipun penggunaan API kami oleh ByteDance sangat rendah, kami telah menangguhkan akun mereka sementara kami menyelidiki lebih lanjut,” kata Felix seperti dikutip Gadgets Now, Senin (18/12/2023).

Ia juga mengatakan ada risiko jika perusahaannya menemukan bahwa penggunaan teknologi tersebut tidak sejalan dengan kebijakan yang ada. OpenAI akan meminta pengguna untuk melakukan perubahan yang diperlukan atau menutup akun mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *