Petani Mulai Gunakan Robot AI untuk Berladang dan Membasmi Hama

oleh -33 Dilihat
oleh

AMSTERDAM – Theo adalah robot berwarna putih seukuran mobil yang dilengkapi dengan teknologi canggih baru dalam memerangi penyakit tanaman di taman tulip saat bunga mekar dalam warna musim semi.

Robot tersebut memeriksa kesehatan baris demi baris tulip kuning dan merah “Godstuck”, dan jika perlu, membunuh tanaman apa pun yang ditemukan sakit untuk mencegah penyebaran virus tulip.

Setelah panen, tanaman yang mati dipisahkan dari tanaman sehat di gudang pemilahan.

Virus ini mengganggu pertumbuhan dan perkembangan tanaman sehingga menyebabkan bunga tulip menjadi kecil dan lemah. Virus ini juga melemahkan umbi tulip dan akhirnya membuatnya tidak bisa berbunga.

“Di setiap kebun tulip, persentase tertentu harus terserang penyakit, dan tulip tersebut harus ditebang setiap tahun untuk mencegah tulip yang sakit menulari tulip yang sehat. Dan sekarang kita memiliki robot ini. Benar-benar robot yang luar biasa. Dia bisa mengerjakannya sepanjang hari, sepanjang malam, sepanjang akhir pekan. Dia tidak pernah beristirahat. Ia melakukan hal ini bahkan lebih baik daripada tenaga manusia. kata Alan Visser, petani tulip generasi ketiga yang menggunakan robot AI, lapor Daily Mail.

Robot tersebut mengikuti jalur ulat di sekitar taman dengan kecepatan satu kilometer per jam untuk memburu garis-garis merah pada daun tulip yang terjangkit penyakit.

Eric de Jong dari H2L Robotics, sebuah perusahaan pembuat robot, mengatakan bahwa kecerdasan buatan membantu mereka mengidentifikasi bunga yang sakit dan, menggunakan koordinat, untuk menunjukkan bunga yang perlu dimusnahkan.

“Inti dari mesin ini adalah pengetahuan yang kami masukkan ke dalam model AI-nya. Pengetahuan ini berasal dari petani tulip. Oleh karena itu, kami memanfaatkan ilmu para petani tulip. Kami menggabungkannya dalam model AI dan kemudian di mesin ini,” jelasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *