Wall Street Beragam, Indeks Dow Jones Cetak Rekor Tertinggi

oleh -32 Dilihat
oleh

INFOKUTIM.COM, New York – Bursa Amerika Serikat (AS) atau Wall Street berubah pada perdagangan Kamis 28 Desember 2023. S&P 500 naik tipis, mendekati level tertinggi baru sepanjang masa pada perdagangan tahun 2023.

S&P 500 naik 0,04 persen menjadi 4.783,35 pada akhir perdagangan Wall Street pada Jumat (29/12/2023), CNBC melaporkan. S&P D mendekati rekor tertinggi Januari 2022 di 4,796.56. Rata-rata industri Dow Jones naik 53,58 poin atau 0,14 persen menjadi 37.710,10. Indeks Dow Jones mencapai rekor tertinggi baru. Nasdaq turun 0,03 persen menjadi 15.095,14.

“Apa yang kami lihat saat ini adalah pasar sangat tangguh meskipun ada beberapa teknis yang dibeli,” kata Adam Sarkhan, CEO 50 Park Investments.

Dia mengatakan, semua orang punya peluang ketika pasar saham sedang turun dan pasarnya tidak turun signifikan. “Itu memberi tahu saya bahwa pembeli sepenuhnya memegang kendali,” katanya.

Dengan hanya tersisa satu hari perdagangan di tahun 2023, seluruh rata-rata indeks saham berada di wilayah positif. Dow Jones dan S&P 500 masing-masing naik sekitar 13,8 persen dan 24,6 persen.

Selain itu, indeks Nasdaq menunjukkan kinerja terbaiknya sejak tahun 2003, yaitu meningkat sebesar 44,2 persen. Kinerja indeks saham acuan yang lebih baik ini didorong oleh euforia mengenai kecerdasan buatan dan penyegaran nama-nama perusahaan teknologi berkapitalisasi besar setelah aksi jual pada tahun 2022.

Tiga tayangan tes tersebut juga diperkirakan akan memperpanjang rekor tersebut menjadi sembilan minggu berturut-turut. Hal ini menegaskan reli pasar yang akan berlanjut setelah kuartal ketiga yang negatif pada akhir tahun 2023. S&P 500 naik 11,6 persen pada kuartal ini dan berada di jalur menuju kuartal terbaiknya dalam tiga tahun.

Ketegangan yang kini menjadi pusat persatuan Sinterklas adalah selama lima hari terakhir berbelanja di akhir tahun dan dua hari pertama tahun baru. Menurut data dari Stock Trader’s Almanac sejak tahun 1950, rata-rata S&P 500 naik 1,3 persen selama periode tersebut.

Sarkhan mengatakan, pada akhir tahun 2023, indeks secara teknis mengonfirmasi bahwa kondisi dana akan kuat pada tahun 2024. Hal ini karena pasar memperkirakan basis pengguna menyusut dan pertumbuhan terus menurun. Ancaman terbesar saat ini adalah resesi, katanya.

Jurrien Timmer, direktur Fidelity Investments, mengatakan pasar berada dalam kondisi baik karena penurunan suku bunga lebih lanjut menjaga perekonomian dalam skenario Goldilocks. “Namun, masih ada pertanyaan tentang bagaimana kinerja pasar sebenarnya,” katanya.

Ada yang mengatakan bahwa hal ini masuk akal karena inflasi sedang turun. Timmer memperkirakan hal itu akan bertahan sekitar 3 persen.

“Pasar itu seperti anak manja. Butuh lebih sedikit dan menginginkan lebih, ini kesamaan yang kita miliki saat ini,” ujarnya.

Timmer optimis terhadap pasar karena dia yakin pasar akan berubah menjadi positif pada tahun 2024: “Jika imbal hasil obligasi 10 tahun tetap pada 4 persen hingga 5 persen, maka pasar saham akan berakhir,” katanya.

Dia mengatakan, sebagian valuasi sudah diperhitungkan sehingga memaksa laba meningkat besar pada 2024.

“Saya pikir jika Anda melihat semua yang tersisa di Magnificent Seven, ini adalah pertanyaan terbuka dan saya pikir ini akan menjadi tren mutlak,” katanya.

Diberitakan sebelumnya, perdagangan Amerika Serikat (AS) atau Wall Street menguat pada perdagangan Rabu 27 Desember 2023 karena pelaku pasar mewaspadai pergerakan indeks S&P 500 pada level rekornya.

Berdasarkan CNBC, S&P 500 naik 0,14 persen menjadi 4.781,58 pada akhir perdagangan Wall Street, Kamis (28/12/2023). Indeks Nasdaq naik 0,16 persen menjadi 15.099,18. Rata-rata industri Dow Jones naik 111,19 poin atau 0,3 persen menjadi 37.656,52.

Indeks Dow Jones melakukan penutupan terakhirnya. Sementara itu, S&P 500 berakhir kurang dari 0,5 persen di bawah rekor tertingginya pada Januari 2022 di 4.796,56. Bersamaan dengan Dow Jones dan Nasdaq, S&P 500 juga membukukan kenaikan beruntun terpanjangnya yang kedelapan dan ketujuh.

“Pasar menginginkan hal itu selesai sebelum akhir tahun. Ini adalah tantangan besar, namun pada saat yang sama, ketika pasar berada pada titik tertinggi baru sepanjang masa, pasar bisa rentan terhadap penundaan setelah puncak tersebut,” katanya. . Kepala strategi investasi CFRA Sam Stovall mengatakan kepada CNBC.

Selain itu, tahun 2023 adalah tahun yang kuat untuk saham. Indeks Dow Jones dan S&P 500 akan mengakhiri tahun 2023 dengan kenaikan masing-masing sebesar 13 dan 24 persen. Indeks Nasdaq melonjak 44 persen di tengah pertumbuhan saham-saham teknologi dan euforia kecerdasan buatan.

Indeks acuan teknologi juga berada di jalur kenaikan terbesar dalam satu tahun sejak tahun 2003, naik 50 persen. Promosi ini dilakukan di tengah musim Sinterklas, periode yang terdiri dari lima hari perdagangan terakhir di akhir tahun dan dua hari pertama di tahun baru.

Menurut Almanak Trader Saham, rata-rata S&P 500 naik sekitar 1,3 persen selama periode tersebut.

Stovall mengatakan meskipun prospeknya optimis, beberapa orang di Wall Street khawatir bahwa pasar mungkin terlalu optimis, yang dapat menyebabkan kekecewaan jika Federal Reserve ( Hy ) menurunkan suku bunga lebih lambat dari perkiraan. Harga mata uang berjangka menunjukkan kemungkinan penurunan suku bunga yang signifikan pada awal Maret 2013.

“Ekspektasinya begitu tinggi sekarang. Itu selalu membuat saya gugup karena bisa mematahkan hati Anda. H masih sangat khawatir agar tidak melakukan kesalahan seperti di tahun 1970-an,” kata Portfolio Manager dan Chief Market Strategist Kane Anderson Rudnick, Julie Beal .

Di sisi lain, Stovall mencatat bahwa 90 persen saham di S&P 500 diperdagangkan di atas rata-rata pergerakan 50 hari, yang mengindikasikan adanya “pertarungan” di pasar. Komentar baru-baru ini mengenai gelembung data yang mencerminkan kegembiraan berlebihan dapat membuat investor menghadapi risiko “hilangnya” keuntungan tak terduga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *